Social Icons

Minggu, 29 Juli 2012

Laporan Hasil Pengamatan "Pengaruh Cahaya terhadap Pertumbuhan dan Perkembangan Biji Kacang Hijau"


BAB I
PENDAHULUAN

    A. LATAR BELAKANG
Tanaman merupakan bagian besar dari alam yang ada di bumi kita ini. Selain itu keberadaan tanamann di bumi ini sebagai produsen terbesar sangatlah penting, karena ia merupakan satu kesatuan dari rantai makanan yang terdapat dalam ekosistem. Ekosisitem terdiri dari teridiri dari dua macam komponen yaitu abiotik ,yang terdiri dari tumbuhan, hewan, dan manusia. Sedangkan komponen abiotik antara lain : udara, gas, angin, cahaya, matahari, dan sebagainya. Antara komponen biotik dan abiotik saling mempengaruhi, misalnya, tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk melakukan fotosintesis. Hasil fotosintesis di butuhkan oleh makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu, kami mengadakan eksperimen untuk mengetahui apakah benar ada pengaruh cahaya matahari terhadap pertumbuhan kacang hijau.

    B. TUJUAN
        Adapun tujuan kami melakukan penelitian ini sebagai berikut :
        1. Kami ingin mengetahui, apakah benar ada pengaruh cahaya matahari terhadap pertumbuhan kacang hijau
        2. Kami Ingin mengetahui dan mengkaji masalah pengaruh cahaya matahari
        3. Kami ingin mengetahui bagaimana cahaya matahari dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman kacang hijau.
    C. MANFAAT PENELITIAN
Manfaat dari penelitian ini antara lain dapat mengetahui efek dari sinar matahari terhadap tumbuhan, baik efek positif maupun negatif.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Dasar Teori
  1. Etiolasi = Fenomena yang diperlihatkan tumbuhan yang tumbuh dalam
    gelap, bercirikan warna pucat, ruas panjang-panjang, dan daun kecil (www.kamusilmiah.com).

    2. Sinar matahari memang berguna bagi fotosintesis pada tumbuhan,
    namun efek lain dari sinar matahari ini adalah menekan pertumbuhan sel
    tumbuhan. Hal ini menyebabkan tumbuhan yang diterpa cahaya matahari
    akan lebih pendek daripada tumbuhan yang tumbuh di tempat gelap. Peristiwa ini disebut dengan etiolasi, yaitu pertumbuhan sel tumbuhan
    yang sangat cepat di tempat gelap. (id.answers.yahoo.com).

    3. Dampak tanaman akibat etiolasi adalah tanaman tidak dapat
    melakukan proses fotosintesis. Padahal proses fotosintesis bertujuan
    untuk menghasilkan karbohidrat yang berperan penting dalam
    pembentukan klorofil. Karena karbohidrat tidak terbentuk, daun pun tanpa
    klorofil sehingga daun tidak berwarna hijau, melainkan kuning pucat.
    Kondisi gelap juga memacu produksi hormon auksin. Auksin adalah
    hormon tumbuh yang banyak ditemukan di sel-sel meristem, seperti ujung
    akar dan ujung batang. Oleh karena itu tanaman akan lebih cepat tumbuh
    dan panen. Hasil penelitian F.W. Went, ahli fisiologi tumbuhan, pada tahun
    1928 menunjukkan produksi auksin terhambat pada tanaman yang sering
    terkena sinar matahari. Selain itu, enzim riboflavin pada ujung batang menyerap sinar nila dari sinar matahari. Sinar nila perusak enzim-enzim yang membantu
    pembentukkan asam indo asetat (salah satu jenis auksin). Itulah
    sebabnya, pertumbuhan tanaman etiolasi selalu lebih cepat, tapi batang
    tidak tegar karena mengandung banyak air. Akibat tidak ada sinar matahari maka organ perbanyakan pada tanaman lama-lama mengkerut lalu mati karena tidak mendapat sumber
    makanan. (www.trubus-online.co.id).
B. Rumusan Masalah
Bagaimana pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan biji kacang hijau?

  1. Hipotesis
            Cahaya berpengaruh terhadap pertumbuhan kecambah biji kacang hijau. Pemberian cahaya dapat menghambat pertumbuhan kecambah tetapi, daun akan berkembang baik dan berwarna hijau.
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

  1. Waktu Penelitian
Jum'at, 20 Juli 2012 - Jumat, 27 Juli 2012.

  1. Alat dan bahan
Alat:
  1. 4 gelas plastik bekas air mineral. (2 di tempat terang: di dalam kamar, 2 di tempat gelap: di dalam lemari)
  2. Penggaris
  3. Sendok makan
  4. Kertas
  5. Alat tulis
  6. Label
    Bahan:
  1. 20 butir kacang hijau dengan ukuran dan warna yang sama
  2. 4 gumpal kapas dengan jenis dan berat sama (2 gram)
  3. 1 gelas air mineral (untuk merendam biji kacang hijau)
  4. 1 sendok makan air bersih (untuk penyiraman satu kali sehari)
  5. 10 ml air bersih (untuk membasahi kapas)

  1. Cara kerja
  1. Rendam biji kacang hijau dengan 1 gelas platik air mineral selama 6 jam
  2. Sediakan 4 gelas bekas air mineral
  3. Masukkan segumpal kapas yang telah dibasahi dengan 10 ml air bersih ke dalam setiap gelas
  4. Beri label A untuk 2 gelas dan label B untuk yang 2 gelas lagi
  5. Letakkan 5 butir biji kacang hijau pada setiap gelas. Untuk 2 gelas yang berlabel A, biji diberi label nomor 1-5 dan 6-10. Lakukan hal yang sama untuk gelas berlabel B.
  6. Tempatkan gelas A di tempat terang dan gelas B di tempat gelap
  7. Sirami biji-biji tersebut setiap hari dengan 1 sendok makan air bersih secara merata.
  8. Amati dan catat pertumbuhan (pertambahan panjang) setiap hari pada waktu yang sama.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. HASIL PENGAMATAN (dalam cm)
Gelas A (Terang)
Hari ke-
Biji kacang hijau ke-
Rata-rata
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

1
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
2
0,7
0,4
0,4
1,6
0,8
0,5
1,3
0,7
0,2
0,2
0,68
3
4
1,3
0,6
7,3
4,3
3
3,1
2,5
1
2
2,91
4
9,6
3,5
2,3
12,5
10
11,5
10,9
13,5
4,5
7,7
8,6
5
23
12
4,5
19,9
21
17,6
17
18,3
8
13,5
15,48
6
24
19,5
6,3
22
24,5
21
21,4
22,7
16,2
20
19,76
Rata-Rata pertumbuhan per hari (=jumlah selisih tinggi kecambah dibagi 5 )
3,95

Gelas B (Gelap)
Hari ke-
Biji kacang hijau ke-
Rata-rata
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

1
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-
2
1,7
1,8
1
0,7
0,8
2,8
1,3
2,5
2,7
1,7
1,7
3
8,3
7,8
6,4
1
6
7,6
9,4
10,6
9,3
11,8
7,82
4
16,5
19,6
18,7
1,2
15,5
17,5
20,2
20,2
17,7
22
16,91
5
33
29,4
27
5,8
27,5
24,9
27,7
27,8
25,7
28,2
25,7
6
36
31,5
30
20,5
31,5
27,5
31
29,5
31
31
29,95
Rata-Rata pertumbuhan per hari (=jumlah selisih tinggi kecambah dibagi 5 )
5,99


B. PEMBAHASAN
Cahaya memegang peranan penting dalam proses fisiologis tanaman, terutama fotosintesis, respirasi, dan transpirasi. Faktor lingkungan (cahaya) sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan kecambah/kacang hijau ini. Cahaya yang selain berpengaruh terhadap proses fotosintesis juga berpengaruh terhadap pertumbuhan setiap organ dan keseluruhan tumbuhan.
Dalam keadaan terang, batang memiliki auksin yang sedikit, karena auksin mengalami kerusakan jika terkena cahaya sehingga pertumbuhan tumbuhan pun terhambat. Tetapi walaupun begitu, tumbuhan dalam keadaan terang memiliki banyak klorofil dan tumbuh berkembang. Sedangkan dalam keadaan gelap, batang memiliki banyak auksin sehingga tumbuh lebih panjang. Tetapi dalam keadaan gelap ini walaupun tumbuh dengan lebih cepat daripada yang terkena cahaya, tumbuhan menjadi pucat karena kekurangan klorofil, kurus, tidak berkembang (mengalami etiolasi), batang membengkok ke arah cahaya dan berumur pendek.
Pada pertumbuhan di tempat teduh, kacang hijau memiliki bentuk yg hampir sama dengan di tempat terang, hanya ukuran batang, daun dan akar yang berbeda. Pada tempat teduh laju pertumbuhan sdikit lebih cepat dibandingkan di tempat bercahaya karena hormon Auksin lebih banyak dimiliki oleh tanaman di tempat ini dibandingkan ditempat terang, sebab tanaman ditempat ini hanya sedikit menerima cahaya matahari. Daunnya agak menguning dan batangnya kurus.

BAB V
PENUTUP

A. KESIMPULAN
  1. Cahaya digunakan tanaman untuk proses fotosintesis.
  2. Tanaman yang kurang cahaya (ditanam di area gelap) batangnya lebih panjang, hal ini karena tanaman berusaha mencari cahaya untuk keperluan fotosintesis.
  3. Tanaman yang cukup cahaya terlihat lebih sehat dan segar.
  4. Daun tanaman-tanaman yang kurang cahaya jauh lebih kecil dan kusam kekuningan dibandingkan dengan tanaman yang cukup cahaya. Daun tanaman yang cukup cahaya lebih lebar, hijau segar.
  5. Pada tanaman yang berada di tempat yang gelap hormon auksin bekerja lebih aktif daripada tanaman yang terkena cahaya, sehingga tanaman yang berada di tempat yang gelap terjadi pemanjangan sel. Di tempat yang terang hormon auksin mudah rusak oleh intensitas cahaya yang tinggi.
  6. Di tempat yang terang pertumbuhan tanaman menjadi terhambat, dan di tempat yang gelap terjadi etolasi (pemanjangan diujung melekuk).
  7. Jadi, hormon mempercepat pertumbuhan batang dan cahaya menghambat pertumbuhan.

B. SARAN
Untuk menanam tanaman yang baik cahaya matahari sangat di perlukan untuk pertumbuhan yang optimal, meskipun pertumbuhan nya cendrung lambat karena terhambatnya pertumbuhan karena hormon auksin yang bereaksi dengan matahari,namun itu semua untuk mendapatkan hasil optimal. Oleh karena itu dalam menananam tanaman hendaknya perhatikan aspek-aspek yang harus di penuhi dalam menananam tanaman yang baik seperti sianar matahari yang cukup.

BAB VI
DAFTAR PUSTAKA


BAB VII
LAMPIRAN









31 komentar:

  1. makasiii yaa,
    contoh laporannya sangat membantu ^_^

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. makasiiihhhh bangettt

      Hapus
  3. bagus banget :) , tapi waktu foto ke tiga dan seterusnya tanda A dan C tidak terlihat , tolong dijelaskan ya gambar 3 dan seterusnya mana gelas A dan mana gelas C, mohon bantuannya... :)

    makasih :)

    BalasHapus
  4. sukron.. benar benar sangat membantu ini dia yang saya cari...

    BalasHapus
  5. terima kasih lporannya bisa membantu saya

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Makasih ya sangat berguna untuk tugas saya tapi saya masih bingung jadi apakah cahaya matahari itu mempengaruhi pertumbuhan atau tidak

      Hapus
  7. makasih banget buat aulia laporan kamu sangat membantu sekali

    BalasHapus
  8. makasih banget buat aulia laporan kamu sangat membantu sekali

    BalasHapus
  9. makasih banget buat aulia laporan kamu sangat membantu sekali

    BalasHapus
  10. makasih banget ya .. sangat membantu untuk saya :) sekali lagi makasih banyak kakak :):)

    BalasHapus
  11. senang bisa membantu, makasih atas kunjungannya yaa :3

    BalasHapus
  12. terimakasih banyak ya!

    BalasHapus
  13. makasih ^^
    sangat membantu :)

    BalasHapus
  14. lapran nya bagus
    tapi yang di maksud dengan tempat terang itu, di luar ruangan(terkenan sinar matahari) atau terang dari cahaya lampu??

    #makasih

    BalasHapus
  15. sebenarnya sama saja, tetapi percobaanku terang dari chy lampu

    BalasHapus
  16. terimakasih kak aulia, laporan penelitiannya sangat membantu saya mengerjakan tugas :)

    BalasHapus
  17. ngomong ngomong, variabelnya mana kak ??

    BalasHapus
  18. iya ya kok ga ada variabelnya hehe...
    variabel terikat: pertumbuhan tinggi kecambah
    var bebas: pemberian cahaya
    var kontrol: jenis kacang hijau, pemberian air, media dll

    BalasHapus
  19. Tau gak definisi operasional variable nya ?

    BalasHapus
  20. hmm, variabel terikat itu apa yg diujikan. kl misalnya d laporan ini kan "pertumbuhan tinggi kecambah"
    kalau var bebas itu yg dibuat penguji.. jd kl kita mau mengadakan percobaan "pengaruh cahaya thd pertumbuhan kecambah" brarti var bebeasnya cahaya krn cahaya yg digunakan sbg penguji.
    sdgkan var kontrol itu var yg dibuat sama

    BalasHapus
  21. makasi infonya kak :)
    bantu banget :) :)

    BalasHapus
  22. Makasih ya infonya sangat membantu :)

    BalasHapus
  23. makasih buanget yaw :DD sangat membantu sekali :D

    BalasHapus
  24. Terima kasih yaa sgt membantu

    BalasHapus
  25. makasih yaa :D sangat membantu sekali :)

    BalasHapus
  26. makasih banget ya .....

    BalasHapus

Cute Purple Rain drop